...
Secara normal manusia bernapas sebanyak 21.000 hingga 21.600 kali dalam sehari   
semalam. Selama itu p...
Mempelajari Pernapasan Shushumna 
Secara normal pergantian antara pernapasan ida ke pingala terjadi setiap 90 menit 
sekal...
of 3

Napas leaflet

Published on: Mar 3, 2016
Source: www.slideshare.net


Transcripts - Napas leaflet

  • 1.         ®      SWARA YOGA     More on : http://mahadewa‐kalashakti.com  (ILMU HAKEKAT NAPAS)  Ilmu Hakekat Napas adalah ilmu yang diambil dari ajaran Swara Yoga, sehingga keilmuan dan materinya banyak dipengaruhi ajaran yoga. Napas adalah bentuk fisik dari pikiran. Pikiran bekerja menggunakan susunan saraf pusat dari otak, yaitu pada belahan otak kiri dan belahan otak kanan sebagai alatnya. Kedua belahan otak ini mengendalikan seluruh fungsi tubuh melalui susunan saraf pusat. Proses bernapas menghasilkan prana yang menghasilkan pergerakan, denyut, getaran dan kehidupan. Kata “Spirit” yang berasal dari bahasa latin “spiritus” yang artinya adalah “Napas”. Pikiran dan Kesadaran adalah dua hal Hubungi Kami : yang abstrak, sedangkan napas adalah hal yang nyata. Peningkatan kesadaran Jokotry Abdul Haqq, Jl. Sawi No. 16A RT 04 RW 06, Kedungmundu, dimulai dari menyadari cara bernapas yang benar. Napas mempengaruhi gerak. Semarang 50273, Central Java, Indonesia Dari proses bernapas dihasilkan prana. Prana merupakan energi kehidupan Emai : jokotry@indosat.net.id or jktry29@yahoo.com HP : +6281127 9108 yang tersedia pada oksigen, ozon, sinar matahari dan ion negatif, namun pada No Rekening : 136-00-0555678-9 Bank Mandiri Capem Kawasan Industri manusia, sumber terbesar prana diperoleh dari proses bernapas. Ilmu Hakekat Candi Semarang, atas nama : Joko Try Napas adalah pengetahuan mengenai napas. ©Ilmu Hakekat Napas, All Right Reserved-Semarang 2007   Gambaran Singkat  Swara Yoga (Ilmu Hakekat Napas)  Untuk bisa hidup dan beraktifitas, tubuh memerlukan suplai Prana. Prana pada manusia  diperoleh  melalui  proses  bernapas.  Prana  mengalir  melalui  nadi  atau  jalur  energi.  Apabila jalur energi ini bermasalah, maka akan timbul masalah pula pada diri manusia,  mulai  dari  munculnya  berbagai  penyakit  hingga  ke  masalah  psikis.     1
  • 2. Secara normal manusia bernapas sebanyak 21.000 hingga 21.600 kali dalam sehari    semalam. Selama itu pula terjadi pergantian jalur energi yang dominan, dari ida ke    shushumna  lalu  ke  pingala  lalu  ke  shushumna  lagi,  kembali  ke  ida  dan  seterusnya  pergerakan  ini  menjadi  abadi  selama  manusia  hidup.   Menurut  kitab  Shiva  Bagaimana Belajar Swara Yoga (Ilmu Hakekat Napas)  Svarodaya dan Gyana Svarodaya, panjang umur manusia tidak dihitung berdasarkan  tahun,  namun  berdasarkan  jumlah  pernapasannya.  Dengan  bernapas  sebanyak  15  Siapa  saja,  laki‐laki/perempuan,  tua/muda,  tidak  memandang  suku,  agama,  ras,  bisa  kali  per  menit,  manusia  dapat  hidup  selama  120  tahun  dengan  jumlah  total  mengikuti atau belajar Swara Yoga (Ilmu Hakekat Napas) ini.  pernapasan  sebanyak  946.080.000  kali.  Bernapas  dengan  benar  dilakukan  dengan  menarik  napas  secara  perlahan  dari  hidung,  perut  mengembung,  lalu  menghembuskan  napas  dari  hidung  secara  perlahan.  Latihan  ini  dilakukan  secara  Materi Yang diajarkan dalam Swara Yoga rutin dan teratur dengan meluangkan waktu sejenak minimal dua kali dalam sehari  (Ilmu Hakekat Napas) semalam,  idealnya  pada  pagi  dan  malam  hari,  sehingga  diperoleh  rata‐rata  jumlah  pernapasan sebanyak 15 kali per menit.  Disini,  anda  akan  diberikan  pengetahuan‐pengetahuan  langka  yang  behubungan    dengan  teknik‐teknik  menggunakan  napas  dan  aplikasi  napas  secara  luas  dalam  Mempelajari  Ilmu  Hakekat  Napas  (swara  yoga)  berarti  menyesuaikan  pola  napas,  aktivitas kehidupan seperti :  pola kehidupan dengan ritme pergerakan bulan. Penyesuaian ini akan menghasilkan    pola  hidup  yang  lebih  seimbang  dan  penuh  keberuntungan  tanpa  harus  berusaha  Mempelajari Pergantian Swara (Napas)  dan bekerja  terlalu  keras  untuk  mencapai  tujuan.  Belahan  otak  kiri  mempengaruhi  tubuh  bagian  kanan  yang  memiliki  sifat‐sifat  maskulin,  matahari,  shiva  sedangkan  Seorang  Swara  Yogi  akan  mengatakan,  “  Apabila  anda  mengalami  suatu  situasi  yang  belahan  otak  kanan  mempengaruhi  tubuh  bagian  kiri  yang  memiliki  sifat‐sifat  tidak  menyenangkan,  gantilah  pola  pernapasan  anda,  dari  Ida  menjadi  Pingala  atau  feminin,  bulan,  shakti.  Ilmu  Hakekat  Napas  (Swara  Yoga)  mengatur  kegiatan‐ sebaliknya.  Ada  beberapa  metode  untuk  mengganti  pola  pernapasan,  sehingga  setiap  kegiatan apa saja yang terbaik untuk aliran prana yang dominan, baik melalui jalur  saat  manusia  dapat  mengendalikan  aliran  energi  pada  dirinya  dan  lingkungan  di  ida (kiri) maupun melalui jalur pingala (kanan) dan disesuaikan dengan pergerakan  sekitarnya.   bulan sehingga dengan demikian diperoleh hasil yang terbaik.    Mempelajari Swara Sadhana  Proses Pembangkitan  Terdapat  beberapa  aplikasi  Ilmu  Hakekat  Napas  (Swara  Yoga)  yang  dapat  diterapkan  Tidak  ada  proses  pembangkitan/inisiasi/dhiiksa  atau  sejenisnya,  karena  Ilmu  dalam kehidupan rutin sehari‐hari yang dapat menghemat energi dan menghindarkan  Hakekat  Napas,  karena  pada  dasarnya  Swara  Yoga  adalah  pengetahuan  rahasia  dari  pengaruh  negatif  serta  memberikan  keberuntungan.  Yaitu  misalnya  Saat  bangun  tentang penerapan/penggunaan napas secara baik dan benar dalam kehidupan.  tidur (sebelum matahari terbit), perhatikan pola pernapasan yang sedang berlangsung,    apakah  Ida  atau  Pingala.    Jika  pola  pernapasan  Pingala  sedang  berjalan,  maka  sentuh  bagian  kanan  dari  wajah  dengan  telapak  tangan  anda,  pejamkan  mata  anda.  Level Swara Yoga (Ilmu Hakekat Napas)  Menghadaplah  ke  utara  atau  timur,  lalu  bayangkan  matahari  pada  hidung  sebelah  Tidak  ada  levelling/tingkatan  dalam  Swara  Yoga  (Ilmu  Hakekat  Napas)  ini,  karena  kanan yang menyinari diri anda melalui hati anda, rasakan hadirnya energi semesta.   pada dasarnya Swara Yoga (Ilmu Hakekat Napas) adalah bukan seperti halnya yoga    pada  umumnya  memerlukan  dhiiksa,  namun  berupa  pengetahuan  langka  yang    sangat rahasia tentang penggunaan/aplikasi napas dalam kehidupan.    2
  • 3. Mempelajari Pernapasan Shushumna  Secara normal pergantian antara pernapasan ida ke pingala terjadi setiap 90 menit  sekali, dimana jeda waktu antara keduanya berlangsung sekitar 10 menit.    Mempelajari Pernapasan Ida   Pernapasan  ida  dipengaruhi  oleh  pergerakan  planet  Chandra,  Buddha,  Guru  dan  Shukra. Pernapasan Ida memiliki pengaruh terkuat setiap hari senin, rabu, kamis dan  jumat.     Mempelajari Pernapasan Pingala   Pernapasan Pingala dipengaruhi oleh pergerakan planet Surya, Mangala, dan Shani.  Pernapasan Pingala memiliki pengaruh terkuat setiap hari minggu, selasa dan sabtu.     Mempelajari Sirkulasi Energi Napas  Sirkulasi  energi  yang  tidak  seimbang  terjadi  apabila  tidak  terjadi  pergantian  pernapasan  dari  Ida  ke  Pingala  dan  sebaliknya  setiap  selang  waktu  tertentu,  dan  faktor  lain  yang  akan  anda  ketahui  ketika  mempelajari  Ilmu  Hakekat  Napas  (swara  yoga) ini. Dan masih banyak lagi yang akan dipelajari di Ilmu Hakekat Napas (Swara  Yoga) ini.    Biaya/ Course Fee Swara Yoga (Ilmu Hakekat Napas)  Untuk  mendapatkan  pengetahuan  tentang  hakekat  napas  ini,  mahar  penggantinya  adalah Rp. 1.250.000    3

Related Documents