1
HUKUM PERKAWINAN ADAT
2
SISTEM PERKAWINAN
1. Sistem endogami
Orang hanya diperbolehkan kawin dengan orang dari suku
keluarganya sendiri.
2. Sist...
3
• Di lingkungan Batak utara yang sebagian besar menganut agama
Kristen, masih tetap mempertahankan susunan kekerabatan y...
4
• Meskipun demikian peranan orangtua atau keluarga dalam
memberi petunjuk terhadap anak-anak mereka dalam
mencari pasang...
5
• Dengan terjadinya perkawinan maka diharapkan agar
dari perkawinan itu didapat keturunan yang akan
menjadi penerus sils...
6
Asas-asas perkawinan menurut Hukum Adat:
1. Perkawinan bertujuan membentuk keluarga rumah
tangga dan hubungan kekerabata...
7
5. Perkawinan dapat dilakukan oleh pria dan wanita yang
belum cukup umur. Begitu pula walaupun sudah cukup
umur perkawin...
8
Prinsip-prinsip perkawinan atau asas-asas
perkawinan menurut Undang-Undang
Perkawinan adalah:
1. Perkawinan bertujuan me...
9
5. Perkawinan hanya diizinkan jika pihak
pria sudah mencapai umur 19 tahun dan
pihak wanita mencapai umur 16 tahun.
6. P...
10
Bentuk – bentuk perkawinan
Dikarenakan sistem kekerabatan yang
berbeda, maka terdapat bentuk perkawinan
yang berbeda.
1...
11
1. Perkawinan Jujur
• Perkawinan yang dilakukan dengan pembayaran “jujur”
dari pihak pria kepada pihak wanita. Dengan d...
12
2. Perkawinan Semanda
• Perkawinan semanda adalah bentuk perkawinan tanpa
pembayaran jujur dari pihak pria kepada pihak...
13
3. Perkawinan Mentas
• Bentuk perkawinan dimana kedudukan suami isteri
dilepaskan dari tanggung jawab orang tua keluarg...
14
4. Perkawinan Anak – Anak
• Di beberapa lingkungan masyarakat adat, tidak saja
pertunangan yang dapat berlaku sejak mas...
15
• Latar belakang perkawinan anak-anak ini adalah sebagai
berikut:
1. Adanya pesan dari orang tua yang telah meninggal
d...
16
5. Perkawinan Bermadu
• Hampir di semua lingkungan masyarakat adat terdapat
perkawinan bermadu, di mana seorang suami d...
17
Pasal 4 ayat 2 UUP menyatakan:
Pengadilan hanya memberi izin kepada seorang suami
yang akan beristri lebih dari seorang...
18
6. Perkawinan Campuran
Perkawinan yang terjadi antara pria dan wanita yang berbeda
keanggotaan masyarakat hukum adatnya...
19
Larangan Perkawinan
• Segala sesuatu yang dapat menjadi
sebab perkawinan tidak dapat dilakukan,
atau jika dilakukan mak...
20
Larangan Hukum Adat
1. Karena hubungan kekerabatan.
Menurut Hukum Adat Batak yang hubungan
kekerabatannya bersifat asym...
21
2. Karena perbedaan kedudukan.
• Di berbagai daerah masih terdapat sisa-sisa dari
pengaruh perbedaan kedudukan atau mar...
22
Larangan Hukum Agama
1. Perkawinan dapat tehalang dikarenakan
perbedaan agama yang dianut oleh pria
dan wanita yang aka...
23
2. Perkawinan juga terhalang dengan ketentuan tentang orang yang
tidak boleh mengikat tali perkawinan, berdasarkan Al Q...
24
SEE
YOU
LATTER
of 24

Natal kristiono mata kuliah hukum adat hukum perkawinan adat.pptx

diambil dari berbagai sumber
Published on: Mar 3, 2016
Published in: Education      
Source: www.slideshare.net


Transcripts - Natal kristiono mata kuliah hukum adat hukum perkawinan adat.pptx

  • 1. 1 HUKUM PERKAWINAN ADAT
  • 2. 2 SISTEM PERKAWINAN 1. Sistem endogami Orang hanya diperbolehkan kawin dengan orang dari suku keluarganya sendiri. 2. Sistem exogami Orang diharuskan kawin dengan orang di luar suku keluarganya 3. Sistem eleutherogami. Sistem ini tidak mengenal larangan seperti endogami dan exogami. Larangan yang terdapat dalam sistem ini adalah bertalian dengan ikatan kekeluargaan, yaitu karena: - Nasab (turunan yang dekat) = seperti kawin dengan ibu, nenek, anak kandung, cucu, juga dengan saudara kandung, saudaranya bapak atau saudaranya ibu. - Musyaharah (per iparan) = seperti kawin dengan ibu tiri, menantu, mertua, atau anak tiri.
  • 3. 3 • Di lingkungan Batak utara yang sebagian besar menganut agama Kristen, masih tetap mempertahankan susunan kekerabatan yang sifatnya exogami, dimana seorang pria harus mencari isteri di luar marganya dan dilarang kawin dengan wanita yang semarga. Namun sistem ini sudah mulai luntur karena pengaruh ajaran hukum Islam. • Di beberapa daerah juga masih terdapat sistem perkawinan endogami dimana seorang pria diharuskan mencari calon isteri dari lingkungan kerabat (suku, klen, famili) sendiri dan dilarang mencari ke luar dari lingkungan kerabat. • Di masa sekarang nampak ada kecenderungan untuk tidak lagi mempertahankan sistem perkawinan exogami atau endogami, walaupun keinginan golongan tua masih ingin mempertahankannya. Sistem perkawinan dewasa ini banyak berlaku sistem eleutherogami, dimana seorang pria tidak lagi diharuskan atau dilarang untuk mencari isteri di luar atau di dalam lingkungan kerabatnya. Sehingga kini sudah banyak perkawinan campuran antar suku bahkan golongan penduduk.
  • 4. 4 • Meskipun demikian peranan orangtua atau keluarga dalam memberi petunjuk terhadap anak-anak mereka dalam mencari pasangan hidup masih tetap berpengaruh. Misalnya apakah bibit seseorang itu berasal dari keturunan yang baik, bagaimana sifat, watak, perilaku dan kesehatannya, serta keadaan orang tuanya. Bagaimana pula bebet-nya, apakah ada harta kekayaan dan kemampuan serta ilmu pengetahuan. Serta bagaimana bobot-nya, apakah pria itu mempunyai pekerjaan, jabatan, martabat yang baik. • Perkawinan menurut hukum adat tidak semata-mata berarti suatu ikatan antara seorang pria dengan seorang wanita sebagai suami isteri untuk maksud mendapatkan keturunan dan membangun serta membina kehidupan keluarga rumah tangga, tetapi juga berarti suatu hubungan hukum yang menyangkut para anggota kerabat dari pihak isteri dan dari pihak suami. Terjadinya perkawinan berarti berlakunya ikatan kekerabatan untuk dapat saling membantu dan menunjang hubungan kekerabatan yang rukun dan damai.
  • 5. 5 • Dengan terjadinya perkawinan maka diharapkan agar dari perkawinan itu didapat keturunan yang akan menjadi penerus silsilah orangtua dan kerabat, menurut garis ayah atau garis ibu atau garis orang tua. Silsilah menggambarkan kedudukan seseorang sebagai anggota kerabat dan merupakan barometer dari asal- usul keturunan yang baik dan teratur. • Jika dari suatu perkawinan tidak didapat keturunan, maka keluarga itu dianggap “putus keturunan”. Apabila dari seorang isteri tidak didapat keturunan, maka para anggota kerabat dapat mendesak agar si suami mencari wanita lain atau mengangkat anak kemenakan daru anggota kerabat untuk menjadi penerus kehidupan keluarga yang bersangkutan.
  • 6. 6 Asas-asas perkawinan menurut Hukum Adat: 1. Perkawinan bertujuan membentuk keluarga rumah tangga dan hubungan kekerabatan yang rukun, damai, kekal dan bahagia. 2. Perkawinan tidak saja harus sah dilaksanakan menurut hukum agama dan atau kepercayaan, tetapi juga harus mendapat pengakuan dari anggota kerabat. 3. Perkawinan dapat dilakukan oleh seorang pria dengan beberapa wanita sebagai isteri yang kedudukannya masing-masing ditentukan menurut hukum adat setempat. 4. Perkawinan harus didasarkan atas persetujuan orang tua dan anggota kerabat. Masyarakat adat dapat menolak kedudukan suami atau isteri yang tidak diakui masyarakat adat.
  • 7. 7 5. Perkawinan dapat dilakukan oleh pria dan wanita yang belum cukup umur. Begitu pula walaupun sudah cukup umur perkawinan harus berdasarkan izin orangtua, keluarga dan kerabat. 6. Perceraian ada yang dibolehkan dan ada yang tidak dibolehkan. Perceraian antara suami dan isteri dapat berakibat pecahnya hubungan kekerabatan antara dua pihak. 7. Keseimbangan kedudukan antara suami dan isteri atau isteri-isteri berdasarkan ketentuan hukum adat yang berlaku, ada isteri yang berkedudukan sebagai ibu rumah tangga, ada juga isteri yang bukan ibu rumah tangga.
  • 8. 8 Prinsip-prinsip perkawinan atau asas-asas perkawinan menurut Undang-Undang Perkawinan adalah: 1. Perkawinan bertujuan membentuk keluarga (rumah tangga) yang bahagia dan kekal. 2. Perkawinan adalah sah apabila dilakukan menurut hukum masing-masing agamanya dan kepercayaannya. 3. Pada asasnya dalam suatu perkawinan seorang pria hanya boleh mempunyai seorang isteri. 4. Perkawinan didasarkan atas persetujuan kedua calon mempelai.
  • 9. 9 5. Perkawinan hanya diizinkan jika pihak pria sudah mencapai umur 19 tahun dan pihak wanita mencapai umur 16 tahun. 6. Perceraian hanya dapat dilakukan di depan sidang pengadilan. 7. Hak dan kedudukan isteri adalah seimbang dengan hak dan kedudukan suami.
  • 10. 10 Bentuk – bentuk perkawinan Dikarenakan sistem kekerabatan yang berbeda, maka terdapat bentuk perkawinan yang berbeda. 1. Di masyarakat patrilinial, umumnya dianut bentuk perkawinan jujur. 2. Di masyarakat matrilinial, umumnya dianut bentuk perkawinan semenda. 3. Di masyarakat parental, umumnya dianut bentuk perkawinan mentas.
  • 11. 11 1. Perkawinan Jujur • Perkawinan yang dilakukan dengan pembayaran “jujur” dari pihak pria kepada pihak wanita. Dengan diterimanya uang atau barang jujur, maka berarti setelah perkawinan si wanita akan mengalihkan kedudukannya menjadi keanggotaan kerabat suami. Wanita tersebut mengikatkan diri pada perjanjian untuk ikut di pihak suami, baik pribadi maupun harta benda yang dibawa akan tunduk pada hukum adat suami, kecuali ada ketentuan lain. • Setelah isteri ada di tangan suami, maka isteri dalam segala perbuatan hukumnya harus berdasarkan persetujuan suami atau atas nama suami atau atas persetujuan kerabat suami. Isteri tidak boleh bertindak sendiri oleh karena ia adalah pembantu suami dalam mengatur kehidupan rumah tangga, baik dalam hubungan kekerabatan maupun dalam hubungan kemasyarakatan.
  • 12. 12 2. Perkawinan Semanda • Perkawinan semanda adalah bentuk perkawinan tanpa pembayaran jujur dari pihak pria kepada pihak wanita. Setelah perkawinan si pria harus menetap di pihak kekerabatan isteri atau bertanggungjawab meneruskan keturunan wanita di pihak isteri. Adakalanya walaupun tidak ada pembayaran jujur, namun pihak pria harus memenuhi permintaan uang atau barang dari pihak wanita. Perkawinan semanda dalam arti sebenarnya ialah perkawinan di mana suami setelah perkawinan menetap dan berkedudukan dipihak isteri dan melepaskan hak dan kedudukannya di pihak kerabatnya sendiri. • Di Minangkabau pihak wanita yang meminang pria harus memberikan uang atau barang “panjapui” yang jumlahnya menurut tingkat kedudukan dari si pria. Kadang jumlahnya cukup tinggi dikarenakan kedudukan pria lebih tinggi dari wanita.
  • 13. 13 3. Perkawinan Mentas • Bentuk perkawinan dimana kedudukan suami isteri dilepaskan dari tanggung jawab orang tua keluarga kedua pihak, untuk dapat berdiri sendiri membangun keluarga rumah yang bahagia dan kekal. Orang tua / keluarga dalam perkawinan mentas ini hanya bersifat membantu, memberikan bekal hidup dengan pemberian harta kekayaan secara pewarisan berupa rumah atau tanah pertanian sebagai barang bawaan kedalam perkawinan mereka. • Dalam pelaksanaan perkawinan mentas yang penting adalah adanya persetujuan ke dua orang tua atau wali dari pria dan wanita bersangkutan, begitu pula adanya persetujuan antara pria dan wanita yang akan melakukan perkawinan itu. Didalam persetujuan perkawinan tidak ada sangkut paut masalah hubungan kekerabatan, bahkan jika perlu cukup dengan hubungan ketetanggan. Dalam perkawinan mentas yang lebih menentukan adalah harta kekayaan atau kebendaan.
  • 14. 14 4. Perkawinan Anak – Anak • Di beberapa lingkungan masyarakat adat, tidak saja pertunangan yang dapat berlaku sejak masa bayi, tetapi dapat juga perkawinan antara pria dan wanita yang masih belum dewasa, atau antara pria yang sudah dewasa dengan wanita yang masih anak-anak, atau sebaliknya. • Di Bali, perkawinan anak-anak merupakan perbuatan terlarang, namun di banyak daerah merupakan perbuatan yang tidak dilarang. Misalnya di Pasundan, berlaku perkawinan anak-anak dimana gadis yang masih anak-anak dikawinkan dengan pemuda yang sudah dewasa. Setelah perkawinan si suami menetap di tempat isteri sebagai tenaga kerja tanpa upah, bekerja untuk kepentingan keluarga isteri sambil menunggu waktu isteri dewasa dan dapat bercampur sebagai suami isteri. Perkawinan yang ditangguhkan masa campur suami isteri disebut “kawin gantung.”
  • 15. 15 • Latar belakang perkawinan anak-anak ini adalah sebagai berikut: 1. Adanya pesan dari orang tua yang telah meninggal dunia, misalnya dikarenakan diantara orang tua kedua pihak pernah mengadakan perjanjian untuk berbesanan. 2. Terjadi sengketa antar kerabat dan untuk memelihara kerukunan dan kedamaian antar kerabat bersangkutan. 3. Mencegah terjadinya perkawinan dengan orang lain yang tidak dapat disetujui orang tua / kerabat yang bersangkutan, misalnya anak tertua lelaki di Lampung tidak diperkenankan kawin dengan wanita bukan orang Lampung. • Dengan telah berlakunya Undang-Undang No.1 Tahun 1974 masyarakat adat hendaknya menyesuaikan diri dengan UUP ini. Orang tua dapat saja membuat persetujuan pertunangan tidak usah sampai mengikat tali perkawinan.
  • 16. 16 5. Perkawinan Bermadu • Hampir di semua lingkungan masyarakat adat terdapat perkawinan bermadu, di mana seorang suami didalam satu masa yang sama mempunyai beberapa istri. Di kalangan masyarakat yang beragama Islam perkawinan dengan beberapa isteri dapat dilakukan dengan syah berdasarkan Al- Qur’an Surat An-Nisa ayat 3 yang menyatakan: “Kamu boleh kawin dengan wanita yang kamu pandang baik, dua atau tiga atau empat, tetapi jika kamu takut tidak dapat berlaku adil terhadap mereka, kawinilah seorang saja.” Pasal 3 UUP menyatakan: 1. Pada asasnya dalam suatu perkawinan seorang pria hanya boleh mempunyai seorang istri. Seorang wanita hanya boleh mempunyai seorang suami. 2. Pengadilan dapat memberi izin kepada seorang suami untuk beristri lebih dari seorang apabila dikehendaki oleh fihak-fihak yang bersangkutan.
  • 17. 17 Pasal 4 ayat 2 UUP menyatakan: Pengadilan hanya memberi izin kepada seorang suami yang akan beristri lebih dari seorang apabila: 1. istri tidak dapat menjalankan kewajibannya sebagai isteri. 2. isteri mendapat cacat badan atau penyakit yang susah disembuhkan. 3. isteri tidak dapat melahirkan keturunan. Hukum adat tidak mengatur bagaimana seharusnya seorang suami berlaku adil terhadap isteri-isteri, oleh karena kedudukan para isteri berbeda-beda. Ada yang disebut istri ratu, isteri selir, isteri muda, isteri tua. Perbedaan ini akan membawa akibat hukum dalam kedudukan anak-anak dan pewarisan.
  • 18. 18 6. Perkawinan Campuran Perkawinan yang terjadi antara pria dan wanita yang berbeda keanggotaan masyarakat hukum adatnya. Perkawinan campuran menurut Hukum Adat berbeda dari pengertian perkawinan campuran menurut Pasal 57 UU Perkawinan yang menyatakan: “Yang dimaksud dengan perkawinan campuran dalam undang-undang ini ialah perkawinan antara dua orang yang di Indonesia tunduk pada hukum yang berlainan karena perbedaan kewarganegaraan dan salah satu pihak berkewarganegaraan Indonesia.” Menurut Pasal 58 UU Perkawinan tersebut, perkawinan campuran dapat berakibat memperoleh atau kehilangan kewarganegaraan. Dalam hal ini hampir sama dengan kaidah hukum adat. Dimana warga adat dapat dan bukan warga adat dapat berakibat memperoleh atau kehilangan kewarganegaraan adat yang bersangkutan.
  • 19. 19 Larangan Perkawinan • Segala sesuatu yang dapat menjadi sebab perkawinan tidak dapat dilakukan, atau jika dilakukan maka keseimbangan masyarakat menjadi terganggu. Ada larangan perkawinan karena memenuhi persyaratan larangan agama, ada halangan perkawinan yang karena memenuhi ketentuan hukum adat.
  • 20. 20 Larangan Hukum Adat 1. Karena hubungan kekerabatan. Menurut Hukum Adat Batak yang hubungan kekerabatannya bersifat asymmetrisch connubium, melarang terjadinya perkawinan antara pria dan wanita yang satu “marga.” Di Minangkabau, pria dan wanita yang masih satu suku dilarang melakukan perkawinan. Pelarangan terhadap larangan ini dijatuhi hukuman denda adat dan menyembelih ternak agar dapat terhindar dari kutuk arwah-arwah gaib.
  • 21. 21 2. Karena perbedaan kedudukan. • Di berbagai daerah masih terdapat sisa-sisa dari pengaruh perbedaan kedudukan atau martabat dalam kemasyarakatan adat, sebagai akibat dari susunan feodalisme desa kebangsawanan adat. Misalnya di Bali, pria dari golongan Triwarna / Triwangsa (Brahmana, Ksatria dan Weidya) dilarang kawin dengan wanita dari golongan sudra atau orang biasa. Demikian juga sebaliknya. Di Minangkabau, seorang wanita dari golongan penghulu tidak dibenarkan kawin dengan pria biasa. • Di masa sekarang nampaknya perbedaan kedudukan kebangsawanan sudah mulai pudar. Karena sifat hukum adat luwes dan terbuka, tidak tertutup pintu untuk jalan penyelesaian.
  • 22. 22 Larangan Hukum Agama 1. Perkawinan dapat tehalang dikarenakan perbedaan agama yang dianut oleh pria dan wanita yang akan kawin. Perbedaan agama di kalangan masyarakat adat Batak tidak merupakan halangan dalam pergaulan adat kekerabatan, tetapi di daerah Lampung setiap warga adat harus menganut agama Islam, orang yang tidak beragama Islam tidak dapat diterima menjadi anggota warga adat.
  • 23. 23 2. Perkawinan juga terhalang dengan ketentuan tentang orang yang tidak boleh mengikat tali perkawinan, berdasarkan Al Qur’an Surat An Nisa ayat 22-23 – Karena pertalian darah • Kakek, nenek dari ayah dan ibu seterusnya dalam garis keatas • Anak, cucu dan seterusnya dalam garis kebawah • Saudara se-ibu, se-ayah, se-ayah saja atau se-ibu saja. • Saudara ibu atau saudara ayah • Anak saudara lelaki atau anak saudara perempuan – Karena pertalian perkawinan • Mertua • Anak tiri • Menantu - Karena pertalian sepersusuan • Ibu dan ayah tempat menyusu • Saudara sepersusuan. 3. Larangan perkawinan dalam masa iddah.
  • 24. 24 SEE YOU LATTER