Anggota Kelompok:
1. Ahmad Abiyyu
2. Ardiani FajarisnainiSyahputri
3. Diva Maharani
4. Luthfirmansyah Albar
5. Muhammad Bi...
Pemeran :
1. Ahmad Abiyyu sebagai Murid, Abay
2. Ardiani Fajarisnaini sebagai Guru, Bu Ardi
3. Diva Maharani sebagai Orang...
Dua orang siswa kembali kelas setelah selesai upacara.
Tiba-tiba seorang siswa tersebut teringat akan
tugasnya yang belum ...
Albar : Iya ibu, mohon maaf jika anak saya susah
diatur, saya harap ibu dapat sabar membimbing dia.
Ardi : Iya bapak, ibu....
Ardi : Ini bapak, silahkan dilihat dahulu.
Albar dan Diva pun melihat rapor Abay.
Albar dan Diva: astagfirullahaladzim! (A...
telah dipajang didepan rumah. Disaat itulah Abay
pulang, tubuhnya gemetar melihat bendera kuning
didepan rumahnya.
Seva : ...
of 6

Naskah drama qada dan qadar

Untuk PPT Keliatannya berantakan, aslinya rapih ko, coba aja didownload dulu. insyaallah membantu^^
Published on: Mar 3, 2016
Published in: Education      
Source: www.slideshare.net


Transcripts - Naskah drama qada dan qadar

  • 1. Anggota Kelompok: 1. Ahmad Abiyyu 2. Ardiani FajarisnainiSyahputri 3. Diva Maharani 4. Luthfirmansyah Albar 5. Muhammad Bima Anugrah 6. Nousseva Renna Kelas : XII MIA 5 SMA NEGERI 31 JAKARTA
  • 2. Pemeran : 1. Ahmad Abiyyu sebagai Murid, Abay 2. Ardiani Fajarisnaini sebagai Guru, Bu Ardi 3. Diva Maharani sebagai Orangtua Abay 4. Luthfirmansyah Albar sebagai Orangtua Abay 5. Muhammad Bima sebagai Dokter dan teman Abay 6. Nousseva Rena sebagai Teman Abay Perlengkapan 1. Ardi : sepatu, baju guru, tongkatpramuka 2. Albar : sarung, jas, map 2, gelas 2 buah 3. Abay : Baju sekolah, kaos, bantalkecil 4. Bima : Baju sekolah, kaos, stetoskop, tas laptop, jas lab 5. Diva : Baju biasa(baju ibu – ibu), tas ibu – ibu, betadine 6. Seva : Baju sekolah biasa, bendera kuning (kertas minyak)
  • 3. Dua orang siswa kembali kelas setelah selesai upacara. Tiba-tiba seorang siswa tersebut teringat akan tugasnya yang belum diselesaikan. ( masuk kelasnya sambil kipas – kipas menggunakan topi) Abay : Eh, lo ngerjain ngerjain PR ga? Bima : Ha? Emang ada PR? Abay : tugas minggu lalu yang belum selesai,disuruh diselesaiin dirumah sama bu Ardi. Seva : Masa yah? Yaudahlah gausah ngerjain lah, males. Abay : Sama, gw juga males nih. Seva : Palingan ga dicek ama bu Ardi. Bu Ardi pun memasuki kelas. Ardi : Selamat pagi anak – anak! assalamualaikum wr.wb. Murid : waalaikumsalamwr.wb. Pagi bu Ardi! Ardi : Sampai mana kita belajar kemarin? Para murid pun saling pandang satu sama lain. Seva : Ibu baru nerangin materi tajwid Ardi : Dasar kamu, mau boongin ibu ya. Ibukan masih muda dan cantik, kamu fikir ibu pikun apa. Udah sekarang keluarin tugas kemarin yang belum selesai. Bima : (Tepok jidat) mati dah gua. Ardi : Kalian belum mengerjakan ya! Abay : Lupa bu, perasaan saya ibu ga nyuruh ngelanjutin dirumah deh. Seva & Bima : Iya bu, bener tuh. Ardi : Perasaan, Perasaan, keseringan mainin perasaan sih kamu! Dasar kalian anak – anak malas. Yaudah sekarang maju saja satu persatu, kerjain di papan tulis. Seva nomer 8, Bima nomer 9, Abay nomer 10. Seva, Bima, dan Abay pun mengerjakan soal tersebut dipapan tulis. Seva dan Bima pun telah selesai mengerjakan tugas tersebut dengan mudahnya, namun Abay kesulitan dalam mengerjakan soalnya. Abay : Hehehe.. bu, saya ga ngerti soal nomer 10. Ardi : Ga ngerti soal nomer 10 apa semuanya kamu ga ngerti, udah males gangerti lagi! Pokoknya besok orang tua kamu suruh dateng kesekolah, ibu pengen berbicara sama orang tua kamu. Abay : Yah bu, ko gitu. Ardi : Nilai kamu bukannya tambah bagus malah tambah turun, udah ibu gamau tau pokoknya besok orang tua kamu suruh dateng kesekolah.’ Abay pun kembali ketempat duduknya dan langsung mencari posisi yang enak untuk tidur. Keesokan harinya orang tua Abay pun datang kesekolah. Albar : Tok – tok, Permisi ibu, kami orang tuanya Ahmad Abbiyu Ardi : Iya, silahkan masuk. Diva : Ada apa ya bu? Kenapa kita dipanggil? Ardi : Begini bapak, ibu. Anak bapak dan ibu ini nilainya tambah turun, dikelas sering tidur, dan tugas pun tidak dikerjakan. Diva : Aduh ibu, mohon maaf ya kalo Abay susah diatur. Dia juga jarang dirumah bu, kerjaannya main terus. Saya juga capek berulang kali nyuruh dia belajar.
  • 4. Albar : Iya ibu, mohon maaf jika anak saya susah diatur, saya harap ibu dapat sabar membimbing dia. Ardi : Iya bapak, ibu. Saya harap bapak dan ibu juga meningkatkan kedisiplinan terhadap Abay dan pengawasannya dalam belajar dan mengerjakan tugasnya dirumah ya. Albar : Iya ibu, terimakasih banyak ya. Ardi : Iya bapak, ibu. Diva : Kami permisi dulu ya ibu, AssalamualaikumWr.Wb. Ardi : Waalaikumsalam Wr. Wb. Albar dan Diva tengah menunggu anaknya Abbiyu yang belum juga pulang. Abay :Assalamualaikum. Albar :Waalaikumsalam, duduk sini dulu kamu nak. Abay : ck (mendecak). Apasih pak? (abay duduk dihadapan ibu dan bapaknya) Diva : tadi bapak sama ibu kesekolah kamu. Kata ibu Ardi kamu sering tidur dikelas dan jarang mengerjakan PR ya. Abay : Yaudahlah, Abay capek baru pulang udah di tanya – tanyain aja. Bukannya disuruh ganti baju terus makan. Albar : Abay! Jangan kurang ajar ya kamu! (batuk – batuk) Diva : Udah pak, sabar pak. Abay, kamu ini gimana, kamu udah kelas 11, sebentar lagi kelas 12. Kamu harus tambah rajin nak, nilai kamu harus naik biar kamu bisa banggain bapak dan ibu. Lagian kamu ga kesian apa liat bapakmu susah payah kerja buat kamu tapi kamunya malah males – malesan. Abay : Iya – iya! Abay juga udah berusaha belajar ko! Lagian UAS semester 1 juga udah lewat. Udah ah, Abay capek! (Abay pergi kekamarnya) Albar : Abay! Sini dulu kamu! Dasar anak gatau sopan santun. Diva : Yaudahlah pak, sabar pak. Ini diminum dulu tehnya pak. (Albar meminum tehnya.) Albar : Waduh bu, tehnya ko ga manis. Diva : Yaudah lah pak, kan udah ada ibu. Albar : Ah bisa aja nih ibu. Keesokan harinya bel pun berdering tanda berakhirnya pelajaran. (suasana ramai, bu ardi mengegetok – getok papan tulis agar kondusif) Ardi : Anak – anak, orang tua kalian udah pada dibilanginkan nanti ambil rapot jam1 siang. Ayo di SMS lagi ya, jangan sampe ada yang tidak mengambil rapot.Assalamualaikum Wr.Wb. Murid :WaalaikumsalamWr. Wb. Bima : (tepok jidat) matilah nanti ambil rapot. Abay : Iya nih, ancur nih pasti nilai gua. Seva : Selaw lah selaw, yang pentingkan udah usaha. Nilai gw juga kayaknya jelek nih. Abay : Ah elu, merendah untuk meroket ya. Seva : Masa yah? Enggaklah! Bima : Yodeh ah, kantin yuk. Saat pengambilan rapot tiba, dan giliran orang tua Abay yang mengambil. Ardi menyerahkan map rapor Abay.
  • 5. Ardi : Ini bapak, silahkan dilihat dahulu. Albar dan Diva pun melihat rapor Abay. Albar dan Diva: astagfirullahaladzim! (Abay berusaha melihat rapor yang kini berada ditangan Albar). Albar : Ini nilai apa nilai dah. Ardi : Iya bapak, ibu. Abay nilainya yang merah ada 5, nilai Abay ini sangat memprihatinkan, harus ada perbaikan disemester akhirnya, atau anak bapak dan ibu ini bisa tidak naik kelas. Diva : Iya ibu, saya kan menyuruhnya untuk belajar lebih giat lagi. Permisi ya ibu Mereka semua pun kembali kerumah. Sang bapak pun terus batuk – batuk. Dan duduk diruang tamu. Albar : Abay! Kamu ini gimana sih, rapot masa merahnya ada 5! (batuk – batuk) Abay : Yaudahlah pak, bapak tape x aja itu rapotnya terus bapak ganti jadi tinta item, biar ga merah lagi! Albar : Kamu ini! Bapak serius! Kenapa nilai kamu bisa ancur kayak gini! (batuk – batuk) Abay : Kalo kata temen abay sih yang pentingkan abay udah usaha. Albar : (Ditampar) Bapak ini serius! Usaha gamungkin kamu usaha kalo nilainya ancur begini. Usaha kamu pasti ga sungguh – sungguh! Seva dan Bima : Abay! Abay! Main yu! Abay : Terserah bapak! abay pun keluar rumah menghampiri Seva dan Bima tanpa menghiraukan panggilan bapaknya. Albar : Abay! Sini kamu! Anak kurang ajar!(batuk – batuk) Albar berusaha untuk berdiri dari kursi, lalu batuk dan tidak sadarkan diri. Diva :astagfirullahaladzimbapak! Pak! Sadar pak! Diva pun segera menghubungi rumah sakit. Diva : Halo, dengan rumah sakit cepat sembuh? Seva : Iya, ada keperluan apa ibu? Diva : Segera kirimkan dokter kejalan kayu manis utara nomer 3 ya, suami saya tidak sadarkan diri. Seva : Baik ibu, dokter akan segera kesana. Bel rumah berbunyi, dokter pun datang dan segera memeriksa keadaan Albar. Bima : Maaf ibu, penyakit jantung yang diderita bapak Albar sudah sangat parah. Diva : Bagaimana dok, apa yang harus saya lakukan. Albar pun bangun. Albar : Ibu.. Ibu.. Diva : Bapak, bapak sudah sadar Albar : Bu, bapak titip Abay ya. Ibu tolong jaga Abay dan didik dia jadi anak yang baik ya bu. Maaf bapak gabisa nemenin ibu lebih lama lagi. Diva : Bapak jangan ngomong begitu pak. (menangis) Albar : La ilaha illallah! (meregang nyawa) Diva : Bapak! (berteriak histeris) Bima : Sabar ya bu, sabar. Albar pun meninggal dunia dan semua orang sudah berkumpul untuk membacakan yasin. Bendera kuning
  • 6. telah dipajang didepan rumah. Disaat itulah Abay pulang, tubuhnya gemetar melihat bendera kuning didepan rumahnya. Seva : Bay Seva berusaha menyadarkan abay yang kini pandangannya kosong. Abay lalu memasuki rumah, dan melihat bapaknya yang tengah terbujur kaku disana. Abay :astagfirullahaladzimbapak! Bapak jangan tinggalin abay pak! (menggoyangkan badan albar) Diva : Sabar nak, sabar Abay : Bapak, Abay janji pak. Abay janji bakal jadi anak yang bisa banggain bapak pak, abay janji bakal jadi anak yang rajin belajar dan jadi sukses pak. Abay janji pak. Diva : Abay, mulai sekarang kamu harus giat belajar ya, biar bapak bangga sama kamu. Kamu juga harus jadi anak yang penurut ya bay. Abay : Iya bu, abay janji bu. Hari demi hari pun berlalu, setiap harinya Abay semangkin giat belajar. Ia pun kini mejadi anak yang penurut kepada ibunya Seva : Duh, tugas belom nih Bima : Udahlah gausah ngerjain. Abay : Jangan gitu, kita harus rajin belajar! Seva : Bener juga, kita harus rajin belajar. Agar kita jadi orang yang berguna. Abay : Iya, dan biar orang tua kita bangga sama kita. Ardi : oke, ada yang bisa mengerjakan soal dipapan (sambil menunjuk soal yang ada dipapan) Abay : saya bu (mengacungkan tangan) Bu Ardi pun banyak memberikan soal kepada abay dan abay dapat menjawabnya dengan mudah. Ulangan Kenaikan Kelas pun telah berlalu. Diva : Bagaimana bu hasil belajar anak saya? Ardi : Alhamdulillah, anak ibu ranking 2 dikelas. Abay yang mendengar perkataan ardi pun langsung sujud syukur. Abay : Coba dari dulu abay kayak gini, pasti abay bisa banggain bapak. Diva : Sudahlah nak, ibu juga yakin bapak bahagia diatas sana. -TAMAT- Kesimpulan dari cerita ini adalah : Qadha merupakan ketentuan Allah yang berlaku bagi setiap makhluk sejak seseorang diciptakan. Sebagai wujud nyatanya adalah kematian yang sudah ditetapkan. Qadar merupakan perwujudan qadha bagi manusia yang telah berikhtiar.yaitu kejadian yang masih dapat berubah – ubah sesuai yang kita ikhtiarkan. Sebagai wujud nyatanya adalah orang yang bodoh dapat menjadi pintar jika rajin belajar.