Teori Dasar Perhitungan Unjuk Kerja Kompresor
Sentrifugal
Print
Email
Hits: 23491
Unjuk kerja kompresor sentrifugal berkai...
1.2. Head Politropik
Head politropik adalah kerja per satuan massa yang diperlukan oleh kompresor pada proses
polytropik r...
Dimana :
T1 = Temperatur pada sisi suction.
T2 = Temperatur pada sisi discharge.
P1 = Tekanan pada sisi suction.
P2 = Teka...
3. Kapasitas
Kapasitas kompresor sentrifugal dapat dinyatakan dalam berbagai bentuk seperti :
1. Inlet volume flow (ICFM) ...
Catatan :Angka 144 merupakan faktor konversi dari psia ke lb/ft2 . Karena 1 foot-pound = 12 inchpound, maka 1 lb/ft2 = 144...
4.2. Daya kompresor
Daya dihitung dengan persamaan :
4.3. Daya penggerak
Dihitung dengan persamaan :
5. Perhitungan Gas ...
8. Dimana P dan T adalah tekanan dan temperatur yang diukur (aktual).
9. Dapatkan nilai faktor kompesibilitas (Z) dengan m...
Faktor kompresibelitas gas sangat dipengaruhi oleh jenis/komposisi gas dan tekanan dan
temperatur.
Bila Z naik dan kapasit...
Pada kondisi awal yang sama, maka kenaikan laju aliran massa mengakibatkan :
Kenaikan tenaga yang diperlukan kompresor. Da...
assalamualikum warohmatullahi wabarakatuh
mas sy mahasiswa jurusan teknik mesin tingkat akhir yg sedang melakukan peneliti...
Teori Dasar Perhitungan Unjuk Kerja Kompresor Sentrifugal
Teori Dasar Perhitungan Unjuk Kerja Kompresor Sentrifugal
Teori...
1.2. Head Politropik
Head politropik adalah kerja per satuan massa yang diperlukan oleh kompresor pada proses
polytropik r...
Untuk mencari harga eksponen politropik (n) digunakan persamaan :
Dimana :
T1 = Temperatur pada sisi suction.
T2 = Temper...
3. Kapasitas
Kapasitas kompresor sentrifugal dapat dinyatakan dalam berbagai bentuk seperti :
1. Inlet volume flow (ICFM) ...
Catatan :Angka 144 merupakan faktor konversi dari psia ke lb/ft2 . Karena 1 foot-pound = 12 inchpound, maka 1 lb/ft2 = 144...
4.2. Daya kompresor
Daya dihitung dengan persamaan :
4.3. Daya penggerak
Dihitung dengan persamaan :
5. Perhitungan Gas ...
8. Dimana P dan T adalah tekanan dan temperatur yang diukur (aktual).
9. Dapatkan nilai faktor kompesibilitas (Z) dengan m...
Pressure ratio menurun.
Dan begitu pula sebaliknya.
5. Pengaruh Putaran Kompresor (n) Perubahan putaran kompresor akan ber...
Pompa kompresor
of 19

Pompa kompresor

Published on: Mar 4, 2016
Source: www.slideshare.net


Transcripts - Pompa kompresor

  • 1. Teori Dasar Perhitungan Unjuk Kerja Kompresor Sentrifugal Print Email Hits: 23491 Unjuk kerja kompresor sentrifugal berkaitan dengan beberapa parameter utama, yaitu : Head Efisiensi Kapasitas Daya Untuk dapat mengetahui harga masing-masing parameter berdasarkan kondisi operasi, maka digunakan berbagai rumus perhitungan dan proses pendekatan. Kompresor sentrifugal didalam proses kerjanya dapat ditinjau dengan menggunakan dua pendekatan : 1. Proses adiabatic (isentropic), yaitu proses dengan menggunakan asumsi ideal, dimana proses berlangsung pada entropi konstan (tidak ada panas yang masuk dan keluar) meskipun pada kenyataannya energi panas tidak bisa dirubah secara keseluruhan menjadi kerja, karena ada kerugian. 2. Proses Politropik adalah proses kerja aktual yang dihasilkan oleh kompresor itu sendiri. 1. Head 1.1 Head isentropik Head isentropik adalah kerja per satuan massa yang diperlukan oleh kompresor pada proses isentropic. Yang ditujukan dalam rumus :
  • 2. 1.2. Head Politropik Head politropik adalah kerja per satuan massa yang diperlukan oleh kompresor pada proses polytropik reversible dengan kondisi gas masuk dan keluar kompresor yang sama. Yang di tujukan dalam rumus : Perbedaan head isentropik dan head aktual, ditunjukan pada gambar Isentropic Versus Actual Compression Proses. Untuk mencari harga eksponen politropik (n) digunakan persamaan :
  • 3. Dimana : T1 = Temperatur pada sisi suction. T2 = Temperatur pada sisi discharge. P1 = Tekanan pada sisi suction. P2 = Tekanan pada sisi discharge. Proses kompresi dalam kompresor dapat diasumsikan berlangsung secara isentropic, dimana gas masuk pada suhu dan tekanan tertentu (P1 dan T1), sehingga diperoleh harga entropi masuk (S1). Pada proses isentropic dimana S1 = S21, dapat ditentukan suhu gas keluar kompresor yaitu T21 sedangkan pada proses aktual gas keluar kompresor pada suhu T2. 2. Efisiensi 2.1. Efisiensi isentropik Effisiensi isentropic adalah perbandingan antara head isentropic dengan head aktual. Effisiensi isentropic dapat dihitung dengan persamaan : 2.2. Effisiensi Politropik Efisiensi politropik dari sebuah kompresor merupakan perbandingan antara head politropik dengan head isentropik. Rumus efisiensi politropik adalah :
  • 4. 3. Kapasitas Kapasitas kompresor sentrifugal dapat dinyatakan dalam berbagai bentuk seperti : 1. Inlet volume flow (ICFM) atau actual inlet volume flow (ACFM). 2. Standard inlet volume flow (SCFM) pada kondisi standard yaitu pada tekanan 14,7 psia dan suhu 60oF = 520o R. 3. Mass flow rate : kapasitas yang dihitung dalam laju aliran massa dengan satuan lbm/minute. Hubungan antara kondisi standard dengan kondisi inlet (actual), dapat digunakan persamaan gas ideal : Dimana : Ps = Tekanan standard = 14,7 psia Ts = Temperatur standard = 60o F = 520o R maka didapat : Bila kapasitas dihitung dalam laju aliran massa, maka harus dilihat hubungan kapasitas dan laju aliran massa.
  • 5. Catatan :Angka 144 merupakan faktor konversi dari psia ke lb/ft2 . Karena 1 foot-pound = 12 inchpound, maka 1 lb/ft2 = 144 psi. Bila dikoreksi terhadap faktor kompresibilitas, maka : 4. Daya Ada beberapa daya yang berhubungan dengan gas : 4.1 Daya gas Daya yang di terima oleh gas di namakan gas power atau aerodinamic power yang dapat dihitung dengan persamaan :
  • 6. 4.2. Daya kompresor Daya dihitung dengan persamaan : 4.3. Daya penggerak Dihitung dengan persamaan : 5. Perhitungan Gas Propertis Untuk menghitung gas propertis, digunakan langkah sebagai berikut : 1. Siapkan data komposisi gas campuran dengan setiap mol fraksinya. 2. Siapkan tabel berat molekul, tekanan kritis, dan temperatur kritis setiap fraksi gas. 3. Masukan juga nilai kalor spesifik pada tekanan konstan, Cp untuk setiap gas, pada temperatur kondisi campuran. (dengan satuan berbasis mol, seperti Btu/lbm mol atau J/k mol. K). 4. Hitung dan buat daftar kontribusi dari setiap gas untuk berat molekul, tekanan kritis, temperatur kritis dan panas spesifik dengan mengalikannya dengan mol fraksi setiap gas. 5. Jumlahkan masing-masing kontribusi setiap gas hingga didapat parameter dalam kondisi campuran (BM mix, Pc mix, Tc mix dan Cp mix). 6. Hitung nilai perbandingan panas spesifik, K dengan persamaan : 7. Hitung nilai tekanan reduksi (Pr) dan temperatur reduksi (Tr) untuk mendapatkan faktor kompesibilitas, dengan persamaan :
  • 7. 8. Dimana P dan T adalah tekanan dan temperatur yang diukur (aktual). 9. Dapatkan nilai faktor kompesibilitas (Z) dengan memplotkan nilai Pr dan Tr pada grafik kompresibilitas. 6. PARAMETER YANG MEMPENGARUHI UNJUK KERJA Unjuk kerja kompresor centrifugal dipengaruhi oleh beberapa parameter, antara lain sebagai berikut : 1. Pengaruh Suhu Gas Masuk (T1) Bila suhu gas masuk naik menyebabkan : Kerapatan massa gas menurun pada kapasitas yang sama. Laju aliran massa yang dihasilkan menurun. Daya yang dibutuhkan oleh kompresor naik. Pressure ratio menurun. Begitu pula sebaliknya. 2. Pengaruh Tekanan Gas Masuk (P1) Pada kompresor yang beroperasi pada putaran konstan dan laju aliran volume yang sama, maka penurunan tekanan gas masuk menyebabkan : Laju aliran gas keluar kompresor turun. Tekanan gas keluar kompresor turun. Kebutuhan daya kompresor turun. Untuk menjaga tekanan gas keluar kompresor yang konstan, maka kompresor diharuskan beroperasi dengan putaran tinggi, akibatnya daya yang dibutuhkan oleh kompresor bertambah. 3. Pengaruh Jenis Gas (S.G) Bila jenis gas berubah komposisinya dan spesific gravity (S.G) gas turun menyebabkan : Laju aliran massa menurun. Daya yang dibutuhkan kompresor menurun. 4. Pengaruh Faktor Kompresibelitas (Z)
  • 8. Faktor kompresibelitas gas sangat dipengaruhi oleh jenis/komposisi gas dan tekanan dan temperatur. Bila Z naik dan kapasitas konstan menyebabkan : Daya yang diperlukan kompresor naik. Pressure ratio menurun. Dan begitu pula sebaliknya. 5. Pengaruh Putaran Kompresor (n) Perubahan putaran kompresor akan berpengaruh banyak terhadap karakteristik kompresor. Dengan kenaikan putaran kompresor mengakibatkan : Naiknya kapasitas/laju aliran massa sebanding dengan kenaikan putarannya. Naiknya head yang sesuai dengan perbandingan putaran pangkat 2. Naiknya kebutuhan daya yang diperlukan sesuai dengan perbandingan putaran pangkat 3. Dan begitu pula sebaliknya. Hal tersebut diatas dapat dilihat dari teori kesamaan sebagai berikut : 6. Pengaruh Perubahan Diameter Luar Impeler (D2) Perubahan ukuran diameter luar impeler mempunyai pengaruh yang sama dengan perubahan putaran. Bila ukuran diameter luar impeler diperbesar dimana kompresor beroperasi pada putaran tetap, maka menyebabkan : Kenaikan kapasitas sebanding dengan perbandingan kenaikan diameter. Kenaikan head sebanding dengan perbandingan kenaikan diameter impeler pangkat 2. Kenaikan daya yang diperlukan kompresor sesuai dengan perbandingan kenaikan diameter impeller pangkat 3. Dan begitu pula sebaliknya. Hal tesebut diatas dapat dilihat dari teori kesamaan sebagai berikut : 7. Pengaruh Laju Aliran Massa (m)
  • 9. Pada kondisi awal yang sama, maka kenaikan laju aliran massa mengakibatkan : Kenaikan tenaga yang diperlukan kompresor. Dan begitu pula sebaliknya. DAFTAR PUSTAKA Frank L. Evans,Jr. Equipment Design Hand book for Refineries and Chemical Plants, Gulf Publisthing Company, Texas,1979. Lapina,Ronald P. Estimating Centrifugal Compresor Performance, Gulf Publisthing Company, Houston,Texas,1982. Lyman F.Scheel, Gas Machinary, Gulf Publisthing Company, Houston, Texas, 1972. Artikel Lainnya Evaluasi Unjuk Kerja Kompresor Sentrifugal - 03/08/2009 19:05 Teori Dasar Kompresor Sentrifugal - 11/06/2009 15:09 Artikel Sesudahnya Peningkatan Umur Bearing pada Pompa Sentrifugal - 14/04/2010 13:13 Karakteristik Turbin Cross Flow - 21/02/2010 00:00 Mechanical Seal - 19/12/2009 02:39 Sistem Penyekat Pada Pompa - 26/11/2009 10:57 Evaluasi Unjuk Kerja Kompresor Sentrifugal - 03/08/2009 19:05 Artikel Sebelumnya Teori Dasar Kompresor Sentrifugal - 11/06/2009 15:09 Teori Dasar Pompa Sentrifugal - 24/12/2008 11:43 Piping, Valves dan fittings - 21/12/2008 14:47 Kavitasi Pada Pompa - 18/12/2008 07:55 Pengaruh Kavitasi Terhadap Kinerja Pompa - 07/07/2007 09:54 Add comment Comments « 1 2 » 3 #19 judul skripsi — Erwin Trismanto 2012-10-01 09:06
  • 10. assalamualikum warohmatullahi wabarakatuh mas sy mahasiswa jurusan teknik mesin tingkat akhir yg sedang melakukan penelitian skripsi.judul skripsi sy:ANALISA PENGARUH TEMPERATUR UDARA YANG MASUK TERHADAP PERFORMA KOMPRESOR SENTRIFUGAL DI PT.AIR LIQUIDE kira-kira judul tersebut bisa tidak untuk di jadikan tulian skripsi.atau ada yang kurang.mohon bantuannya mas. Quote #18 Rotary Screw Compressor Power Calc. — Administrator 2012-09-16 17:08 Quoting hendra11: mlm mas agus... saya mw nanya rumus bt hitung daya kompresor sekrup apa yach.....!! Thanx Let you try Perry 7th edition section 10-39 : The work during compression is the product of the adiabatic head * mass flow of gas handled : Work = mass* Had = k* mass*R*T1/(k-1) * ((p2/p1)^(k-1)/k -1)) as you know mass = Qv*Ro = Qv* P1/(R*T1) (perfect gas) then Work = Qv * P1 * k/(k-1) *..... Rumusnya bisa dipelajari dari screenshot berikut: More info: cheresources.com/.../... Download excel formula: agussuwasono.com/.../... Quote #17 Numpang tanya... — hendra11 2012-09-09 17:01
  • 11. Teori Dasar Perhitungan Unjuk Kerja Kompresor Sentrifugal Teori Dasar Perhitungan Unjuk Kerja Kompresor Sentrifugal Teori Dasar Perhitungan Unjuk Kerja Kompresor Sentrifugal Unjuk kerja kompresor sentrifugal berkaitan dengan beberapa parameter utama, yaitu : Head Efisiensi Kapasitas Daya Untuk dapat mengetahui harga masing-masing parameter berdasarkan kondisi operasi, maka digunakan berbagai rumus perhitungan dan proses pendekatan. Kompresor sentrifugal didalam proses kerjanya dapat ditinjau dengan menggunakan dua pendekatan : 1. Proses adiabatic (isentropic), yaitu proses dengan menggunakan asumsi ideal, dimana proses berlangsung pada entropi konstan (tidak ada panas yang masuk dan keluar) meskipun pada kenyataannya energi panas tidak bisa dirubah secara keseluruhan menjadi kerja, karena ada kerugian. 2. Proses Politropik adalah proses kerja aktual yang dihasilkan oleh kompresor itu sendiri. 1. Head 1.1 Head isentropik Head isentropik adalah kerja per satuan massa yang diperlukan oleh kompresor pada proses isentropic. Yang ditujukan dalam rumus :
  • 12. 1.2. Head Politropik Head politropik adalah kerja per satuan massa yang diperlukan oleh kompresor pada proses polytropik reversible dengan kondisi gas masuk dan keluar kompresor yang sama. Yang di tujukan dalam rumus : Perbedaan head isentropik dan head aktual, ditunjukan pada gambar Isentropic Versus Actual Compression Proses.
  • 13. Untuk mencari harga eksponen politropik (n) digunakan persamaan : Dimana : T1 = Temperatur pada sisi suction. T2 = Temperatur pada sisi discharge. P1 = Tekanan pada sisi suction. P2 = Tekanan pada sisi discharge. Proses kompresi dalam kompresor dapat diasumsikan berlangsung secara isentropic, dimana gas masuk pada suhu dan tekanan tertentu (P1 dan T1), sehingga diperoleh harga entropi masuk (S1). Pada proses isentropic dimana S1 = S21, dapat ditentukan suhu gas keluar kompresor yaitu T21 sedangkan pada proses aktual gas keluar kompresor pada suhu T2. 2. Efisiensi 2.1. Efisiensi isentropik Effisiensi isentropic adalah perbandingan antara head isentropic dengan head aktual. Effisiensi isentropic dapat dihitung dengan persamaan : 2.2. Effisiensi Politropik Efisiensi politropik dari sebuah kompresor merupakan perbandingan antara head politropik dengan head isentropik. Rumus efisiensi politropik adalah :
  • 14. 3. Kapasitas Kapasitas kompresor sentrifugal dapat dinyatakan dalam berbagai bentuk seperti : 1. Inlet volume flow (ICFM) atau actual inlet volume flow (ACFM). 2. Standard inlet volume flow (SCFM) pada kondisi standard yaitu pada tekanan 14,7 psia dan suhu 60oF = 520o R. 3. Mass flow rate : kapasitas yang dihitung dalam laju aliran massa dengan satuan lbm/minute. Hubungan antara kondisi standard dengan kondisi inlet (actual), dapat digunakan persamaan gas ideal : Dimana : Ps = Tekanan standard = 14,7 psia Ts = Temperatur standard = 60o F = 520o R maka didapat : Bila kapasitas dihitung dalam laju aliran massa, maka harus dilihat hubungan kapasitas dan laju aliran massa.
  • 15. Catatan :Angka 144 merupakan faktor konversi dari psia ke lb/ft2 . Karena 1 foot-pound = 12 inchpound, maka 1 lb/ft2 = 144 psi. Bila dikoreksi terhadap faktor kompresibilitas, maka : 4. Daya Ada beberapa daya yang berhubungan dengan gas : 4.1 Daya gas Daya yang di terima oleh gas di namakan gas power atau aerodinamic power yang dapat dihitung dengan persamaan :
  • 16. 4.2. Daya kompresor Daya dihitung dengan persamaan : 4.3. Daya penggerak Dihitung dengan persamaan : 5. Perhitungan Gas Propertis Untuk menghitung gas propertis, digunakan langkah sebagai berikut : 1. Siapkan data komposisi gas campuran dengan setiap mol fraksinya. 2. Siapkan tabel berat molekul, tekanan kritis, dan temperatur kritis setiap fraksi gas. 3. Masukan juga nilai kalor spesifik pada tekanan konstan, Cp untuk setiap gas, pada temperatur kondisi campuran. (dengan satuan berbasis mol, seperti Btu/lbm mol atau J/k mol. K). 4. Hitung dan buat daftar kontribusi dari setiap gas untuk berat molekul, tekanan kritis, temperatur kritis dan panas spesifik dengan mengalikannya dengan mol fraksi setiap gas. 5. Jumlahkan masing-masing kontribusi setiap gas hingga didapat parameter dalam kondisi campuran (BM mix, Pc mix, Tc mix dan Cp mix). 6. Hitung nilai perbandingan panas spesifik, K dengan persamaan : 7. Hitung nilai tekanan reduksi (Pr) dan temperatur reduksi (Tr) untuk mendapatkan faktor kompesibilitas, dengan persamaan :
  • 17. 8. Dimana P dan T adalah tekanan dan temperatur yang diukur (aktual). 9. Dapatkan nilai faktor kompesibilitas (Z) dengan memplotkan nilai Pr dan Tr pada grafik kompresibilitas. 6. PARAMETER YANG MEMPENGARUHI UNJUK KERJA Unjuk kerja kompresor centrifugal dipengaruhi oleh beberapa parameter, antara lain sebagai berikut : 1. Pengaruh Suhu Gas Masuk (T1) Bila suhu gas masuk naik menyebabkan : Kerapatan massa gas menurun pada kapasitas yang sama. Laju aliran massa yang dihasilkan menurun. Daya yang dibutuhkan oleh kompresor naik. Pressure ratio menurun. Begitu pula sebaliknya. 2. Pengaruh Tekanan Gas Masuk (P1) Pada kompresor yang beroperasi pada putaran konstan dan laju aliran volume yang sama, maka penurunan tekanan gas masuk menyebabkan : Laju aliran gas keluar kompresor turun. Tekanan gas keluar kompresor turun. Kebutuhan daya kompresor turun. Untuk menjaga tekanan gas keluar kompresor yang konstan, maka kompresor diharuskan beroperasi dengan putaran tinggi, akibatnya daya yang dibutuhkan oleh kompresor bertambah. 3. Pengaruh Jenis Gas (S.G) Bila jenis gas berubah komposisinya dan spesific gravity (S.G) gas turun menyebabkan : Laju aliran massa menurun. Daya yang dibutuhkan kompresor menurun. 4. Pengaruh Faktor Kompresibelitas (Z) Faktor kompresibelitas gas sangat dipengaruhi oleh jenis/komposisi gas dan tekanan dan temperatur. Bila Z naik dan kapasitas konstan menyebabkan : Daya yang diperlukan kompresor naik.
  • 18. Pressure ratio menurun. Dan begitu pula sebaliknya. 5. Pengaruh Putaran Kompresor (n) Perubahan putaran kompresor akan berpengaruh banyak terhadap karakteristik kompresor. Dengan kenaikan putaran kompresor mengakibatkan : Naiknya kapasitas/laju aliran massa sebanding dengan kenaikan putarannya. Naiknya head yang sesuai dengan perbandingan putaran pangkat 2. Naiknya kebutuhan daya yang diperlukan sesuai dengan perbandingan putaran pangkat 3. Dan begitu pula sebaliknya. Hal tersebut diatas dapat dilihat dari teori kesamaan sebagai berikut : 6. Pengaruh Perubahan Diameter Luar Impeler (D2) Perubahan ukuran diameter luar impeler mempunyai pengaruh yang sama dengan perubahan putaran. Bila ukuran diameter luar impeler diperbesar dimana kompresor beroperasi pada putaran tetap, maka menyebabkan : Kenaikan kapasitas sebanding dengan perbandingan kenaikan diameter. Kenaikan head sebanding dengan perbandingan kenaikan diameter impeler pangkat 2. Kenaikan daya yang diperlukan kompresor sesuai dengan perbandingan kenaikan diameter impeller pangkat 3. Dan begitu pula sebaliknya. Hal tesebut diatas dapat dilihat dari teori kesamaan sebagai berikut : 7. Pengaruh Laju Aliran Massa (m) Pada kondisi awal yang sama, maka kenaikan laju aliran massa mengakibatkan : Kenaikan tenaga yang diperlukan kompresor. Dan begitu pula sebaliknya. DAFTAR PUSTAKA Frank L. Evans,Jr. Equipment Design Hand book for Refineries and Chemical Plants, Gulf Publisthing Company, Texas,1979. Lapina,Ronald P. Estimating Centrifugal Compresor Performance, Gulf Publisthing Company, Houston,Texas,1982. Lyman F.Scheel, Gas Machinary, Gulf Publisthing Company, Houston, Texas, 1972.

Related Documents